Are Football Teams Allowed to Make Political Statements On Their Kits?

Ikon Megafon yang Disensor

Ikon Megafon yang DisensorSeragam sepak bola telah berkembang jauh sejak paruh pertama abad kedua puluh, di mana mereka pada dasarnya berwarna blok, kerah kuno dan pergilah.

Pola geometris, lengan panjang rompi dan – dalam kasus Forest Green Rovers – kemeja ramah lingkungan yang terbuat dari bambu.

Tapi satu hal yang tidak berubah adalah klub tidak diperbolehkan membuat pernyataan politik dan protes dalam desain kit mereka.

Dewan Asosiasi Sepak Bola Internasional (IFAB) secara efektif adalah pembuat keputusan sepak bola, karena merekalah yang menyusun aturan yang diikuti oleh FIFA, UEFA, dan badan pengatur lainnya dalam olahraga.

Dan Hukum 4 mereka – ‘Perlengkapan Pemain’ – menetapkan bahwa ‘peralatan tidak boleh memiliki slogan, pernyataan, atau gambar politik, agama atau pribadi.’

“Pemain tidak boleh mengungkapkan pakaian dalam yang menunjukkan politik, agama, slogan pribadi, pernyataan atau gambar, atau iklan selain logo pabrikan. Untuk pelanggaran apa pun, pemain dan/atau tim akan diberi sanksi oleh penyelenggara kompetisi, asosiasi sepak bola nasional, atau FIFA,” lanjut UU 4.

Istilah ‘politik’ terbuka untuk interpretasi, beberapa mungkin berpendapat, meskipun FIFA telah cukup keras pada tim yang telah melanggar Hukum 4 di masa lalu.

Mereka, kadang-kadang, melunakkan sikap mereka, dan ketika para pemain Bundesliga Jerman mengadopsi slogan-slogan yang mendukung protes terhadap kepolisian Amerika di tengah pembunuhan George Floyd, FA Jerman tidak mengambil tindakan setelah FIFA meminta liga domestik untuk ‘menggunakan akal sehat’ dalam pertandingan mereka. tanggapan.

Gianni Infantino, presiden FIFA, mengatakan bahwa dia merasa para pemain yang terlibat pantas mendapatkan ‘tepuk tangan dan bukan hukuman.’

Pembangkangan Denmark

Latar Belakang Hitam Sepak Bola Bendera Denmark

Kedermawanan kepala FIFA pasti akan ditantang di tengah protes terbaru terhadap keputusan FIFA untuk menyerahkan tugas tuan rumah Piala Dunia ke Qatar. Hummel, produsen pakaian olah raga Skandinavia yang mendesain kit Denmark, telah mengungkapkan jersey tim nasional untuk turnamen 2022.

Baik versi merah dan putih menampilkan branding yang nyaris tidak terbaca, dengan Hummel mengungkapkan bahwa mereka ‘tidak ingin terlihat’ di sebuah turnamen yang diduga menyebabkan kematian ribuan pekerja migran.

“Kami mendukung tim nasional Denmark sepanjang jalan, tetapi itu tidak sama dengan mendukung Qatar sebagai negara tuan rumah,” sebuah pernyataan dari perusahaan itu berbunyi.

Hummel juga mengungkapkan versi ketiga dari kit dalam warna hitam polos, yang telah dirilis untuk ‘berduka’ atas hilangnya nyawa di negara Timur Tengah itu.

Ada kemungkinan bahwa Denmark akan lolos dari kecaman karena strip baru tampaknya tidak melanggar Hukum 4, tetapi klub dan tim internasional mana yang telah melanggar kemarahan IFAB?

Poppy Palaver

Poppy Hari Peringatan di Permukaan Batu

Ketidakmampuan FIFA untuk memahami pentingnya opium bagi sejarah dan warisan Inggris telah lama menjadi sumber frustrasi.

Inggris dan Skotlandia sama-sama didenda pada tahun 2016 ketika mereka melanggar perintah FIFA untuk tidak menggambarkan opium dalam ‘peralatan’ permainan mereka di dalam dan sekitar Hari Peringatan tahun itu.

Pada akhirnya, FIFA membatalkan Undang-undang 4 untuk mengizinkan poppy ditampilkan, mengakui bahwa itu bukan slogan politik dan dapat digambarkan pada kit selama oposisi setuju sebelumnya.

Kebangkitan Paskah Irlandia

Bendera Irlandia dengan Lipatan

Asosiasi Sepak Bola Irlandia diberi sanksi oleh FIFA setelah mereka memiliki kaos khusus yang dirancang untuk memperingati 100 tahun Kebangkitan Paskah melawan pemerintahan Inggris pada Maret 2016.

Seragam, yang dikenakan para pemain Emerald Isle dalam pertandingan persahabatan melawan Swiss, menampilkan lambang ‘1916-2016’ di bawah lencana Irlandia.

Mungkin menghargai sifat sensitif dari keputusan mereka, FIFA pada akhirnya hanya mendenda FAI 5.000 Franc Swiss, atau setara dengan hanya £ 4.600.

Pertunjukan Pembangkangan Ukraina

Peta 3D Ukraina

Situasi yang sedang berlangsung di Ukraina adalah sumber kesedihan dan kemarahan global.

Hubungan negara itu telah lama tegang, dan itu terbukti di Euro 2020 ketika tim nasional Ukraina meluncurkan kit mereka untuk turnamen.

Ini menampilkan garis peta pada lencana yang menyindir bahwa Krimea, wilayah yang dianeksasi oleh Vladimir Putin pada tahun 2014, adalah milik Ukraina.

Kaos itu juga menampilkan slogan ‘Glory to the Heroes’, dan anehnya kata-kata itu – bukan peta – yang ditentang UEFA.

Dukungan Emir Qatar

Bendera Desktop Qatar

Ironisnya, Qatar sendiri dinilai melanggar ketekunan FIFA dalam menegakkan Hukum 4 IFAB.

Menjelang pertandingan melawan Korea Selatan, mereka mengenakan t-shirt yang menampilkan Sheikh Tamim bin Hamad Al-Thani sebagai bentuk dukungan untuk Emir mereka yang terkepung, yang terlibat perselisihan dengan sejumlah negara tetangga pada tahun 2017.

FIFA memutuskan bahwa kaus tersebut melanggar aturan ‘menampilkan citra politik’, dan mendenda federasi sepak bola Qatar 50.000 Franc Swiss, atau sekitar £46.000.

Author: Jesse Roberts