Do Cheats Really Prosper In Sport?

Piala Diangkat Dengan Latar Belakang Gelap

Piala Diangkat Dengan Latar Belakang GelapAda sebuah studi penelitian yang dilakukan di University of Washington di mana subjek diminta untuk mengikuti tes.

Karena kondisi ujian yang unik, para peserta diperbolehkan untuk menyontek tetapi jika mereka melakukannya, akan jelas bagi penanda yang mereka miliki. Jadi, apakah mereka akan tetap melakukannya?

Kesimpulannya adalah ya, dan yang mengkhawatirkan mereka yang telah menyontek ketika kemudian ditanyai akan mengungkapkan bahwa suasana hati mereka tidak berubah sama sekali meskipun telah melakukan pelanggaran, sementara mereka yang tidak mengambil kesempatan untuk menyontek menemukan bahwa mereka benar-benar merasa lebih buruk karena tidak melakukannya. tidak jujur.

Dan mereka mengatakan bahwa curang tidak berhasil….

Kecurangan dalam olahraga telah ada selama berabad-abad, tentu saja, dari elit hingga akar rumput. Dan permainan-permainan yang secara longgar dapat digambarkan sebagai ‘olahraga’ juga telah dirusak oleh tindakan keji akhir-akhir ini.

Catur menjadi berita utama global ketika Magnus Carlsen, salah satu yang terbaik untuk menduduki kursinya di dewan, menuduh saingannya Hans Niemann dengan memberikan pujian backhand kepada lawannya bahwa peningkatannya baru-baru ini ‘tidak biasa’.

Petenis Norwegia itu mengundurkan diri dari pertandingan dengan petinju Amerika itu setelah hanya satu gerakan sebagai protes, dan FIDE – badan pengatur catur – telah mengkonfirmasi bahwa pihaknya berencana untuk menyelidiki tuduhan Carlsen secara lebih menyeluruh.

Poker telah dicekam oleh skandal kecurangannya sendiri setelah seorang pemain bertaruh £100.000 dengan tangan hanya setinggi jack….dan mengejutkan penonton ketika dia memenangkan pot. Robbi Jade Lew telah dituduh mengenakan cincin bergetar untuk mengingatkannya akan supremasinya yang tidak mungkin di tangan.

Bahkan dunia memancing kompetitif yang tenang belum bangkit dari kecurangan, dengan kontes Lake Erie Walleye Trail yang dimenangkan oleh dua pria – Jake Runyon dan Chase Cominsky – yang kemudian ditemukan telah mengisi ikan yang mereka tangkap dengan pemberat timah untuk memastikan mereka memberi tip. timbangan lebih menguntungkan.

Jadi mengapa manusia sebagai spesies sangat rentan melakukan kecurangan saat bertanding dalam olahraga?

Maju….Dengan Cara Apapun

Podium Pemenang Di Bawah Sorotan

Kita dapat mengkategorikan kecurangan dalam olahraga menjadi dua kubu besar:

Spontan, pada saat menyontek – yaitu ‘Tangan Tuhan’ Maradona Kecurangan yang telah direncanakan sebelumnya – yaitu doping narkoba ala Lance Armstrong

Haruskah kita memperlakukan kedua jenis kecurangan ini dengan cara yang sama? Dan apa yang membuat seseorang cenderung melanggar aturan sedemikian rupa?

Beberapa memiliki tipe kepribadian yang menentukan bahwa mereka hanya harus menang dengan segala cara – bahkan jika kemampuan alami mereka saja tidak cukup, sedangkan yang lain curang, tampaknya, hanya untuk bersaing di lapangan bermain yang setara dengan saingan mereka.

Kadang-kadang, kecurangan dilakukan di tingkat negara bagian, dengan tuduhan terhadap Rusia dan program doping mereka yang membuat mereka dilarang dari puncak atletik dunia, Olimpiade.

Kita semua pernah mendengar ungkapan ‘keinginan untuk menang’, dan memang benar bahwa beberapa orang merasa lebih ingin menang daripada yang lain. Itu bisa dilihat sebagai efek samping dari evolusi, karena nenek moyang kita akan hidup, berkembang biak, dan bertahan hidup dari yang terbesar, terkuat, paling mampu mengamankan makanan, dan terbaik dalam membuat rumah. Beberapa hal tidak pernah berubah, dari zaman prasejarah hingga zaman modern.

Kemenangan juga merupakan bagian dari identitas, dan seseorang yang terkenal sebagai atlet kelas dunia mungkin lebih cenderung untuk berbuat curang ketika segala sesuatunya tidak berjalan sesuai keinginan mereka untuk menjaga reputasi mereka – sebuah contoh yang melihat Mike Tyson mengunyah sesuatu. dari telinga Evander Holyfield dalam kontes tinju kelas berat mereka pada tahun 1997.

Harga diri, persaingan, keuntungan finansial, pencarian perhatian….semua adalah alasan yang masuk akal mengapa seseorang mungkin menipu untuk maju – dalam kehidupan atau dalam konteks olahraga.

Cheat Terburuk Dalam Olahraga

Cap Merah Cheat

Semua kecurangan itu buruk, tentu saja, karena mengakibatkan seseorang atau tim menang secara tidak adil, dan melalui cara penipuan.

Tetapi beberapa cheat sangat kurang ajar, atau sangat tidak pantas mendapatkan kemenangan mereka, sehingga mereka benar-benar mengambil biskuit di atas semua yang lain.

Boris Onischenko – Pentathlon

Pentathlet Ukraina, Boris Onischenko, adalah salah satu contohnya. Dia sebenarnya cukup bagus dalam olahraga pilihannya, tetapi setelah memenangkan medali perunggu di Olimpiade 1972 di Berlin, Onischenko memutuskan dia akan kembali dalam waktu empat tahun dan menipu jalannya menuju emas.

Di Montreal, ia berpartisipasi dalam disiplin anggar dengan foil yang telah dipasang sedemikian rupa sehingga memungkinkannya untuk mencetak poin dengan tangannya dan bukan senjatanya – dikonfirmasi oleh suara bip yang digunakan untuk memperingatkan para juri. Setelah satu lawan mengeluh bahwa Onischenko mencetak poin tanpa memukulnya, ofisial Olimpiade menemukan sistem kabel yang direkayasa ke pegangan pedang.

Salah satu atribut yang tampaknya dimiliki oleh para penipu adalah tidak adanya rasa takut – benar-benar tidak ada kekhawatiran akan ketahuan.

Itu sebabnya atlet di trek dan lapangan dan pengendara sepeda terus menggunakan obat bius dan menggunakan zat terlarang meskipun kemungkinan besar akan diuji dengan obat-obatan – itu curang dalam hal yang paling tidak berotak, Anda harus mengatakannya.

Fred Lorz – Maraton

Mungkin kita bisa lebih memaafkan mereka, seperti Onischenko, yang sedikit lebih cerdik dalam taktik mereka. Pemenang maraton di Olimpiade St Louis pada tahun 1904 awalnya adalah Fred Lorz, namun dia kemudian didiskualifikasi ketika diketahui dia melakukan perjalanan sebelas dari 26 mil sebagai penumpang di dalam mobil. Anda hampir harus mengagumi keangkuhannya….

Sylvester Carmouche – Pacuan Kuda

Joki Amerika Sylvester Carmouche pernah melakukan hal serupa pada hari berkabut di arena pacuan kuda Delta Downs di Louisiana. Dia menarik Petugas Pendaratan 23/1 mount-nya setelah mereka benar-benar melampaui kecepatan, dan bukannya kembali ke paddock, Carmouche hanya memandu putarannya ke furlong terakhir, masuk kembali ke arena pacuan kuda dan melewati garis – ‘menang’ dengan 24 panjang.

Stewards, bagaimanapun, mengungkap rencananya, dan Carmouche dilarang berkuda selama sepuluh tahun.

Diego Maradona – Sepak Bola

Dan kemudian ada tindakan kecurangan spontan yang menentukan sejarah olahraga. Ketika Peter Shilton dan Maradona memperebutkan bola udara selama perempat final Piala Dunia 1982 antara Inggris dan Argentina, tampaknya penjaga gawang 6 kaki 2 inci – yang diizinkan menggunakan tangannya, tentu saja – akan mengalahkan kiper kecil 5 kaki 4 inci di Argentina.

Tapi tidak: Maradona naik tertinggi untuk memecahkan kebuntuan, dan dia lari merayakan atletisnya yang tak terduga.

Namun, tayangan ulang menunjukkan bahwa dia telah menggunakan tangannya untuk meninju bola ke gawang, tetapi wasit yang tidak curiga – ini terjadi pada hari-hari sebelum VAR, tentu saja – membuat keputusan penilaian saat dia melihatnya: gol diberikan, Argentina akan lanjutkan dengan Piala Dunia dan Tangan Tuhan, yang membentuk pembelaan nakal Maradona atas tindakannya, menjadi bagian dari cerita rakyat olahraga.

Maradona membutuhkan lebih dari 20 tahun untuk meminta maaf atas kecurangannya yang terang-terangan. Tapi, sejujurnya, apakah menurut Anda dia benar-benar menyesalinya, mengingat status pahlawan yang dia dapatkan di negara asalnya, Argentina?

Author: Jesse Roberts